Thursday, December 23, 2010

Motivasi Kecemerlangan


klik pada gambar untuk paparan yang lebih jelas

Hari yang yang mendebarkan buat seluruh insan yang bergelar mahasiswa Azhari semakin menghampiri. Kurang sebulan lagi hari itu bakal tiba. Hari yang dimaksudkan ialah imtihan fasa 1 buat mahasiswa al-Azhar yang akan menemui mahasiswa pada 8 Januari 2011 ini. Bagi mahasiswa di ipt tempatan sudah boleh menarik nafas lega kerana rata-rata ipt tempatan telah pun selesai exam dan sekarang sedang menghabiskan percutian mereka. Sudah pasti kebanyakan dari mereka ini menggunakan cuti semester ini untuk merehatkan minda dengan berholiday bersama family dan sebagainya. Perkara yang sebaliknya pula berlaku kepada mahasiswa al-Azhar yang mana pada waktu dan saat ini sedang sibuk study sama ada secara berseorangan mahupun study group. Bagi mereka yang tidak mahu gagal dalam imtihan ini pastinya akan study bersungguh-sungguh untuk memperoleh kejayaan dan bagi mereka yang inginkan kegagalan sudah pasti akan melakukan perkara yang sebaliknya. Tapi saya percaya semua orang tidak mahu gagal dalam apa jua perkara yang mereka lakukan. Jadi, jika tidak mahu gagal maka seharusnya tingkatkan kerajinan anda semaksima mungkin untuk menelaah buku dan buanglah sifat malas itu sejauh mata memandang tika di padang pasir dan jangan sekali-kali mengutipnya kembali sampai bila-bila. Boleh??? InsyaALLAH saya dan sahabat-sahabat semua mampu untuk melakukan. Sedikit motivasi yang ingin dikongsi untuk sahabat-sahabat azhari khususnya dan juga untuk sahabat yang lain. Motivasi ini dicopy dari sini. Hayati dan renungi motivasi ini moga kita dapat sesuatu darinya,

Kesedaran Yang Mendorong Kecemerlangan

Hamba dan khalifah Allah
Hidup berteraskan ketaqwaan kepada Allah.Sentiasa merasakan kejayaan milik Allah yang perlu digarap dengan cara yang betul.

Potensi diri
Setiap insan mempunyai potensi tersendiri yang menanti untuk diserlahkan .

Peluang yang diberi
Potensi yang ada pada diri perlu diserlahkan pada setiap peluang. Bantuan dan sokongan yang di hulurkan adalah sesuatu yang amat berharga dan hanya menjadi kenangan yang mengusik jiwa sahaja jika tidak dimanfaatkan dengan sebaiknya.

Masa depan
Kualiti kehidupan dewasa yang akan kita lalui adalah bergantung kepada kualiti kehidupan masa ini.

Harapan ibu bapa dan keluarga
Di sebalik perjuangan kita, terdapat insan yang menaruh harapan untuk melihat kita berjaya. Mereka ialah ibubapa dan keluarga kita semua .

Maruah agama, bangsa dan negara
Kita merupakan generasi pelapis yang akan mewarisi kepimpinan agama, bangsa dan negara.

Cemerlang kita, cemerlanglah agama
Gemilang kita, gemilanglah bangsa
Terbilang kita, terbilanglah negara

Merangsang Kemantapan Motivasi

1. Menentukan matlamat dengan jelas

2. Membina bayangan positif natijah kejayaan

• tiket untuk melanjutkan pelajaran
• merealisasikan cita- cita dan kerjaya
• berjasa kepada ibu bapa
• mobiliti sosial
• merealisasikan dunia sebagai pentas kecemerlangan amal.

3. Menguasai aliran minda yang positif

• Aku bukan insan yang lemah - AKU BOLEH
• Bukan indah dengan madah berhelah - TIADA ALASAN
• Bukan berusaha sekadar di pinggiran - BERSUNGGUH
• Bukan layu di hujung mekar - SENTIASA BERSEMANGAT
• Aku menaruh harapan ke pintu mahligai - INSYALLAH BOLEH

4. Persekitaran yang bermotivasi

• Persekitaran di tempat belajar
• Sahabat yang membina
• Situasi kehidupan yang cerah dan indah.

5. Usaha, doa dan tawakkal

Perubahan Bagi Mencapai Kecemerlangan

1. Perubahan pemikiran

• Orang yang berjaya sering mencari jalan tetapi orang yang gagal sering mencari alasan.
• Hendak seribu daya, mahu seribu upaya, ingin seribu cara.
• Jadilah insan yang sentiasa berfikiran membina dan fikiran yang ingin menjadi juara.

2. Perubahan sikap

• Sikap atau tabiat yang positif terhadap akhlak, pelajaran dan kehidupan menjanjikan keluhuran budi, keberkatan usaha dan asas perubahan segala aspek dalam kehidupan.
• Ubahlah sikap kita jika kita ingin mengubah nasib kita

3. Perubahan matlamat

• Matlamat yang tinggi dan agungakan menjanjikan semangat yang tinggi untuk menjayakannya. Gantunglah matlamat dan harapan anda di puncak kejayaan yang hakiki.

4. Perubahan teknik dan strategi

• Jadilah insan yang menguasai teknik dan strategi terbaik bagi berupaya menguasai ilmu sebaik mungkin.
• Mungkin teknik biasa menyebabkan kita gagal selama ini.Ubahlah diri kita dengan teknik luar biasa sekarang.

APABILA ANDA MENGUBAH PEMIKIRAN ANDA !

• Anda mengubah kepercayaan anda.

• Apabila anda mengubah kepercayaan anda.
• Anda mengubah jangkaan anda.

• Apabila anda mengubah jangkaan anda.
• Anda mengubah sikap anda.

• Apabila anda mengubah sikap anda.
– Anda mengubah tabiat anda.

• Apabila anda mengubah tabiat anda.

• Anda mengubah prestasi anda.
• Apabila anda mengubah prestasi anda

• Anda mengubah kehidupan anda.

Piagam Pelajar Cemerlang

“Kita TIDAK GAGAL setelah kita jatuh, tetapi kita dikira GAGAL jika kita jatuh dan tidak bangun semula. BERAPA KALI kita jatuh tidak penting, yang pentingnya ialah BAGAIMANA KITA BANGUN SEMULA setelah kita jatuh…”.

RENUNGAN

• Kita tidak dilahirkan terus, berjaya, bahagia, pandai, menang …

• Kita juga tidak dilahirkan terus, gagal, menderita, kecewa, jahil, kalah …

• Tetapi kita mempunyai potensi untuk kedua-duanya.

Kita tidak diciptakan untuk gagal selama-lamanya. Bagi sahabat yang mengulang tahun pada tahun ini, peganglah kata-kata ni dan bangkitlah dari kegagalan yang lalu untuk menaiki tangga kejayaan. Jangan biarkan diri terus dibelenggu dengan rantai kegagalan. Pesanan untuk diri yang mengulang tahun pada tahun ini dan sahabat yang senasib dengan saya. Walaupun hanya 2 subjek or madah untuk fasa ini berbanding 6 subjek bagi sahabat tahun 1 mustajid (baru), jika tidak bersungguh menghadapinya maka ianya bakal mengundang natijah yang sama seperti sebelum ini. Na'uzubillah min zalik. 2 subjek itu adalah 'Ijaz Al-Quran & Tarikh Mashaf seperti dalam kotak yang telah dihijaukan dalam gambar di atas. Moga diberi kemudahan oleh Allah untuk menempuhi imtihan kali ini. Amin. Harap sahabat-sahabat sekalian dapat mengambil intipati yang dikongsikan dalam post kali ini dan sekaligus dapat memotivasikan diri kalian semua walaupun posting kali ini hanyalah dicopy semata-mata. Akhir kata dari saya semoga Allah memudahkan kita semua dalam menghadapi imtihan ini dan mengurniakan kejayaan kepada kita. Amin ya Rabb.

17 Muharram 1432 - 23 Disember 2010
11.35 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Saturday, December 18, 2010

Kitakah Orang Itu


Sudah menjadi lumrah kehidupan dunia hari ini, Ramai orang lebih berminat untuk melakukan perkara yang agak sia-sia dari melakukan amalan yang boleh menambahkan saham pahala. Setuju tak dengan pendapat saya??? Ok... Sekarang cuba kita perhatikan, bila kita diajak untuk melakukan amalan kebaikan pastinya ramai dari kita memerlukan masa yang agak lama untuk memikirkan sama ada mahu turut serta ataupun tidak. Lebih malang lagi kiranya ada yang mencipta berbagai alasan untuk membebaskan diri dari ajakan tersebut. Contohnya kita diajak untuk solat berjemaah di masjid, menghadiri kuliah agama, bergotong -royong membersihkan masjid, menyertai program tarbiyah ruhiyyah, mendengar ceramah dan lain-lain lagi amal kebaikan maka susah untuk menerima ajakan tersebut sekiranya tidak berfikir panjang terlebih dahulu. Namun saya tak menafikan bahawa ada golongan mereka yang cepat dan pantas menerima ajakan tersebut tapi golongan ini hanyalah minority dan bukanlah majority. Paling kurang jawapan yang diberikan ialah "kau pergi dulu, kejap lagi aku ikut belakang. Itupun nasib baik kalau betul dia ikut belakang. Kalau tak...

Cuba kita perhatikan lagi, sekiranya kita diajak untuk melakukan perkara yang sebaliknya. Contohnya kita diajak untuk tengok bola, shopping, bersiar-siar, tengok wayang, ponteng kuliah dan perkara yang sama waktu dengannya, pasti mudah untuk kita menerima ajakan tersebut dan dengan serta merta kita boleh bersiap untuk turut serta. Adakah betul tanggapan saya??? Tepuk dada tanya iman kita. Setiap kali kita ingin melakukan kebaikan pastinya ada halangan yang perlu kita lalui iaitu godaan nafsu dan syaitan yang sentiasa menghasut manusia agar meninggalkan setiap kebaikan dan melakukan perkara sebaliknya. Bagi mereka yang lemah untuk melawan, maka mereka akan terkulai layu dengan pujukan dan rayuan nafsu dan syaitan. Inilah gambaran dunia hari ini. Tidak ramai yang mahu berlumba-lumba dalam melakukan amal kebaikan untuk menambah koleksi pahala melainkan sedikit. Cukup berbeza dengan zaman para sahabat dahulu. Mereka berlumba-lumba untuk melakukan kebaikan. Lihat saja ketika peristiwa solat sunat terawih. Pada asalnya solat ini hanyalah dilakukan oleh nabi seorang. Tapi bila para sahabat melihat nabi melakukan maka mereka pun turut serta melakukan walaupun perkara ini tidak disuruh oleh nabi. Dari hari ke hari bilangan jemaah yang turut serta dalam solat ini makin bertambah. Sehingga pada hari ketiga atau keempat nabi melakukannya di rumah. Maka pada keesokan hari para sahabat bertanya kepada nabi kenapa semalam engkau tidak keluar solat seperti hari-hari sebelumnya. Maka nabi pun menjawab, aku takut solat ini diwajibkan ke atas kalian semua.

Lihatlah sahabat sekalian, betapa bersungguhnya mereka ini dalam melakukan amal soleh. Bagaimana dengan kita??? Perkara yang wajib pun kita sudah liat untuk melakukan, apatah lagi yang sunat. Lontaran ini adalah sebagai muhasabah untuk kita semua. Sekiranya kedua perkara tadi bertembung maka utamakanlah perkara yang dapat menambahkan keimanan kita kepada Allah. Contohilah para sahabat nabi yang suka berlumba-lumba dalam melakukan amal kebaikan. Memang setiap amalan kebaikan itu agak susah untuk dilakukan. Tapi walau sepayah mana sekalipun kita tetap perlu bermujahadah melawan godaan nafsu dan syaitan untuk tetap melakukan sesuatu amalan kebaikan tersebut. Kesusahan di dunia inilah yang menjadi jaminan untuk kita selamat di akhirat kelak yang kekal abadi. Terlalu nikmatnya dunia yang kita rasai pada hari ini namun kenikmatan dunia ini tidak mampu untuk menandingi kenikmatan bila berada di syurga Allah kelak. Jadi, mana satu pilihan kita??? Nak nikmat dunia yang hanya sementara ini atau nikmat di akhirat yang kekal abadi??? Sekali lagi tepuk dada tanyalah iman. Moga kita sentiasa berada sebaris dengan jalan yang dilalui oleh hamba-hamba Allah yang soleh. Diharap dengan apa yang saya lontarkan ini dapat menjadi muhasabah terutama buat diri yang lemah ini dan sahabat semua yang mendambakan syurga Allah kelak. Saya akhiri artikel ini dengan kalam Allah di dalam surah al-Hadid ayat 20-21 yang bermaksud

"Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan senda gurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlumba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keredhoanNya. Dan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang palsu. Berlumba-lumbalah kamu (mengerjakan amal-amal yang baik) untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu, dan mendapat Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya; yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar".

Kitakah orang yang tergolong dalam ayat 21 di atas, atau sebaliknya??? The choice in your hands...

12 Muharram 1432 - 18 Disember 2010
8.59 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Tuesday, December 14, 2010

Amalan 'Asyura


Ustaz.. Boleh tak terangkan berkenaan puasa asyura? Bila puasanya? Saya dengar 9 & 10 Muharram. Ada yang bagitau saya 11 pun sunnat puasa. Bagaimana yang terbaik? Apa lagi amalan baik di hari Asyura? Syukran.

Jawapan:

Selang beberapa hari lagi, kita akan berjumpa hari 'Asyura' (عاشوراء) sekali lagi. Di bawah ini saya nyatakan beberapa hukum yang disebutkan oleh para Fuqaha' berkaitan 'Asyura'.

1. Bilakah 'Asyura'?

Pendapat pertama : Ibn Abbas Radhiyallahu 'Anhuma berpendapat 'Asyura' adalah pada 9 Muharram.Pendapat kedua : Jumhur Fuqaha' berpendapat 'Asyura' adalah pada 10 Muharram.

2. Bila Sunnah Puasa?

Sunnah berpuasa seluruh bulan Muharram. Ini kerana ia termasuk salah satu daripada bulan-bulan haram.Sunnah muakkadah (yang sangat dituntut) berpuasa pada 10 Muharram (hari 'Asyura').Sunnah juga berpuasa pada 9 Muharram.Sunnah juga berpuasa pada 11 Muharram.Sunnah juga berpuasa 1-10 Muharram menurut sebahagian Fuqaha'.

3. Kelebihan berpuasa pada 10 Muharram?

Diampunkan dosa setahun yang lalu (hadis sahih riwayat Imam Muslim).Pada hari tersebut Nabi Musa diselamatkan daripada Fir'aun. Maka puasa tersebut adalah sebagai tanda kesyukuran*. Ummat Islam lebih berhak berpuasa daripada Yahudi (yang juga berpuasa pada 'Asyura') kerana aqidah yang sama dengan Nabi Musa.

* ia juga dalil bahawa Islam membenarkan sambutan diadakan untuk mensyukuri sesuatu perkara setiap tahun. Oleh kerana itu juga, maka sambutan maulid dibenarkan di dalam Islam sebagai tanda kesyukuran.

4. Mengapa pula puasa pada 9 Muharram?

Hadis Nabi yang bermaksud: Jika aku hidup pada tahun hadapan, aku akan berpuasa pada hari kesembilan. Namun baginda telah wafat pada tahun berikutnya.Membezakan dengan amalan orang Yahudi.Ihtiyath (berhati-hati). Kemungkinan kiraan taqwim tersilap, kita tetap dapat berpuasa pada hari 'Asyura'.Termasuk bulan-bulan haram.Termasuk 10 hari pertama Muharram yang disunnahkan berpuasa oleh sebahagian Fuqaha'.

5. Hikmah berpuasa pada hari 11 Muharram?

Ihtiyath (berhati-hati). Kemungkinan kiraan taqwim tersilap, kita tetap dapat berpuasa pada hari 'Asyura'.Termasuk bulan-bulan haram.

6. Apakah amalan terbaik selain berpuasa pada hari 'Asyura'?

Meluaskan rezki (berbelanja makanan, minuman, menggembirakan kanak-kanak dan kaum keluarga).

7. Apakah kelebihannya?

Dilapangkan oleh Allah rezekinya selama setahun.*

* Hadis diriwayatkan oleh Imam Baihaqi dan Attabrani dengan pelbagai sanad. Imam Baihaqi menyebutkan, sanad-sanadnya dhoif, tetapi apabila dihimpunkan kesemuanya maka ia menjadi kuat.

8. Apakah yang dilakukan oleh para salafussoleh pada hari 'Asyura'?

Disebutkan di dalam nota kaki kitab Fathul 'Allam oleh Syaikhuna Muhammad Alhajjar, menakalkan kitabAlmadkhal oleh Ibnul Hajj, para salafussoleh tidak akan melalui musim-musim ini melainkan dengan banyaknya ibadah, sedekah, berbuat kebajikan dan meraih kelebihannya, bukanlah dengan makan dan minum, bahkan bersegera menambahkan sedekah dan berbuat baik.

9. Apakah contoh amal kebaikan yang digalakkan oleh para ulamak untuk dilakukan pada hari tersebut?

Apa jua amalan kebajikan baik dilakukan pada hari yang mulia tersebut. Antara yang diajarkan oleh para ulamak adalah bersiwak, bercelak, berwangi-wangi, mengusap kepala anak yatim, menziarahi orang soleh dan para ulamak.

10. Ada tak doa yang ulamak dahulu amalkan pada hari tersebut?

Ada. Sila klik sini.

Do'a dibaca pada hari 'Asyura'

11. Apa hukumnya merobek pakaian, meronta-ronta dan memukul badan seperti mana yang dilakukan oleh Syi'ah pada hari 'Asyura' meratapi pemergian Sayidina Husin?

Hukumnya haram. Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan satu hadis daripada Sayyidina Ibn Mas'ud r.a. bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: "Bukanlah daripada kalangan kami orang yang memukul dada, mengoyak kain dan menyeru dengan seruan jahiliyyah (yakni meratap seperti ratapan kaum jahiliyyah)."

Wallahu A'lam

Sumber : (link)

SELAMAT BERAMAL !!!


8 Muharram 1432 - 14 Disember 2010

1.08 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Munajat Ribath Ruhiyyah Perdana


(sila klik pada gambar untuk paparan yang lebih jelas)

"Pemuda yang lahir dalam sebuah bangsa yang hidup aman sejahtera dengan kemajuan melimpah ruah akan lebih mementingkan diri sendiri daripada nasib agama dan bangsanya.

"Namun, pemuda yang lahir dalam sebuah negara yang sedang berjuang kerana agama dan bangsanya sedang dijajah, akan berjuang bermati-matian untuk mengembalikan hak, khazanah serta kebebasan mereka yang telah dirampas dan dinafikan.

"Bagaimanapun, gagasan akan berjaya jika wujud empat asas iaitu keimanan dari hati yang bersih, keikhlasan dari jiwa yang suci, semangat dari keinginan yang kuat dan usaha melalui keazaman yang membara. Semua itu ada pada orang muda."
-Imam Hasan Al-Banna-


16 & 17 Disember 2010

Khamis & Jumaat

Bait Izzah & Istad

Dijemput kepada seluruh warga Tanta untuk hadir ke program ini


Sumber : (link)

# Selamat Hari Lahir diucapkan kepada Penasihat II Dewan Perwakilan Mahasiswa Tanta Ustaz Mohd Zahid Adanan. May Allah Bless You In Whatever You Do. Moga terus thabat dalam mendokong perjuangan islam yang suci ini.

8 Muharram 1432 - 14 Disember 2010
7.58 a.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Bencana Alam Di Alexender





















Firman Allah dalam surah ar-Rum ayat 41 yang bermaksud

Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).


Sumber : (link)

8 Muharram 1432 - 14 Disember 2010

7.32 a.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Saturday, December 11, 2010

Pantun Nasihat


Orang perempuan pakai mini sekerat,
Suka pakai baju ketat,
Suka pulak menunjukkan pusat,
Hingga tak pedulikan lagi batasan aurat,
Pakai pulak yang sendat-sendat,
Kadang-kadang sampai nampak yang tersirat,
Tak kira bujur tak kira bulat
Bila dah macam tu tuan puan, siapa yang lihat pasti tercegat,
Bila dah tercegat silap gaya jadi gawat,
Bila dah jadi gawat tuan puan, bohsia bohjan lagi dasyat,

Duduk jauh berkirim surat,
Bila berjumpa tangan berjabat,
Kemudian pakat lawan peluk erat-erat,
Masa tu nafas naik tersekat-sekat,
Usah dipedulilah agama dan adat,
Usah ditakuti Allah dan malaikat,
Yang penting apa kita nak buat kita buat,
Akhirnya bila dah buat, perut kempis jadi bulat,
Bila perut kempis dah jadi bulat, maka tunggulah lahir anak-anak yang tak cukup sifat,
Bila saat-saat kita lihat anak yang tak cukup sifat itu dilahirkan, malu dia, maka masa itu kita tengok bayi dibuang merata tempat,
Bila dah bayi dibuang merata tempat, maknanya ketika itu iblis mula melompat,
Bila iblis dah melompat, dia kata apa?
"Habis manusia dah masuk jerat", "Habis manusia telah tersesat",
Inilah dia fenomena masyarakat,

Oleh itu wahai saudara saudari dan para sahabat,
Marilah kita pakat mengingat,
Bahawa dunia hari ini makin singkat,
Esok atau lusa, kita mungkin akan menghadapi hari kiamat,
Sampailah masa kita semua akan berangkat,
Berangkat menuju ke negara akhirat,
Di sana kita akan ditanya apa yang kita buat,
Masa itu sendiri mau ingat,
Umurmu banyak mana mu buat ibadat?
Zaman mudamu apa telah mu buat?
Harta benda anda, dari mana anda dapat?
Ilmu anda adakah anda manfaat?
Semoga ianya dapat mengingatkan kita supaya segera meninggalkan maksiat dan memperbanyakkan ibadat.

Hasil Nukilan Ustaz Akhil Hayy

Moga pantun ini ada manfaat,
Buat pembaca dan para sahabat,
Jangan sekadar baca dan lihat,
Ayuh sama-sama kita bertaubat.


# Selamat Hari Lahir yang ke-23 kepada kak Mazrah. Semoga Allah melimpahkan keberkatan dan rahmatnya kepada kak. Moga dipermudahkan segala urusan dalam mengharungi kehidupan di dunia yang fana' ini dan sentiasa berada di jalan yang benar. Amin.

5 Muharram 1432 - 11 Disember 2010

8.42 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Tuesday, December 7, 2010

Salam Ma'al Hijrah 1432


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Firman Allah SWT yang bermaksud :

“Dan orang-orang yang berhijrah kerana Allah sesudah mereka dianiaya, pasti kami akan memberikan tempat yang bagus kepada mereka di dunia. dan sesungguhnya pahala di akhirat adalah lebih besar, kalau mereka mengetahui, (yaitu) orang-orang yang sabar dan Hanya kepada Tuhan saja mereka bertawakkal..” – Surah an-Nahl, ayat 41-42

Bersyukur kita ke hadrat Allah SWT yang telah mengizinkan kita untuk terus hidup di bumiNya ini dan berada di ambang tahun baru 1432 H pada hari ini. Sesungguhnya nikmat kehidupan yang terus menerus dikurniakan Allah SWT kepada kita ini wajarlah digunakan untuk meningkatkan amalan dan ketaqwaan kita sebagai bekalan untuk mengadap Allah SWT suatu masa kelak.

Memperingati peristiwa hijrah bukanlah satu kegiatan yang diada-adakan tanpa asas. Sambutan ini yang dibuat untuk memperingati peristiwa hijrah yang dilalui oleh Rasulullah SAW sebenarnya telah diperintahkan oleh al-Quran sendiri. Allah SWT berulang kali di dalam al-Quran memerintahkan supaya manusia mengambil pengajaran daripada peristiwa-peristiwa yang dilalui oleh umat-umat yang terdahulu sebagai iktibar dan peringatan untuk semua. Justeru, memperingati peristiwa hijrah ertinya membelek semula lembaran sejarah untuk melihat dan mempelajari bagaimanakah pengorbanan yang telah dilalui oleh baginda Rasulullah SAW dan para sahabat demi menegakkan ketuanan Allah SWT di muka bumi ini.

Hari ini, setelah 1432 tahun ia berlalu, kisah hijrah Rasulullah SAW masih kekal segar dan terpahat kukuh dalam ingatan kita. Persoalannya, adakah cukup sekadar ia diingati dan disebut tanpa dihayati semangatnya? Tentulah tidak. Justeru, saya mengajak diri saya dan semua pihak agar sama-sama melakukan gerak kerja berhijrah untuk menjadi manusia yang lebih baik pegangan dan perilakunya selepas ini.

Lakukanlah hijrah ke arah kebaikan dalam semua aspek. Di bidang ekonomi, berhijrahlah dari ekonomi riba kepada ekonomi yang diredhai oleh Allah SWT. Di dalam bidang pendidikan, berhijrahlah dari sistem pendidikan yang hanya mengutamakan merit dan sijil semata-mata kepada sistem pendidikan yang benar-benar berteraskan wahyu dan berorientasikan pembentukan minda dan akhlak yang baik. Di dalam bidang politik, tinggalkanlah politik sekular dan berhijrah kepada politik Islam yang sebenar, politik yang turut mengambil kira soal dosa dan pahala di dalam gerak kerja. Seterusnya di dalam semua bidang di dalam kehidupan, selaraskanlah semuanya agar selari dengan tuntutan mencari keredhaan Allah SWT.

Insya-allah, kita yakin jika semangat ini dapat dihayati dengan sebaik mungkin, kita tidak akan berdepan dengan pelbagai masalah untuk mengurus tadbir kehidupan masyarakat.

Sekian.

MEMBANGUN BERSAMA ISLAM – KELANTAN MENERAJUI PERUBAHAN

Tuan Guru Haji Nik Abdul Aziz bin Nik Mat
Pejabat Menteri Besar Kelantan.
Bertarikh : 28 Zulhijjah 1431H / 5 Disember 2010M

Sumber : (link)

# Salam Ma'al Hijrah 1432. Semoga dengan kedatangan tahun baru hijrah ini kita dapat membuka lembaran baru. Sama-samalah kita berhijrah ke arah yang lebih baik. Jangan diulangi lagi kesilapan dan kesalahan yang telah dilakukan sebelum ini. Tanam dalam diri untuk tidak mengulangi kesilapan dan dosa yang lalu. Moga kita menjadi insan yang menjadikan Rasulullah sebagai ikutan dan idola kita dalam menyelusuri kehidupan dunia yang penuh onak dan duri serta cabaran ini insyaALLAH. Satu kata-kata dari Ibnu Mas'ud yang berbunyi :

“Perkara yang paling sedih bila tibanya tahun baru adalah umurku bertambah tetapi amalanku tidak bertambah ”

Moga kita dapat meningkatkan amalan kita di tahun baru ini serta mampu untuk istiqomah dalam melakukannya InsyaALLAH.

1 Muharram 1432 - 7 Disember 2010
9.38 a.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Monday, December 6, 2010

Design Terbaru Kereta Malaysia

Proton kini tampil dengan 5 kereta konsep yang ditunjukkan sempena Kuala Lumpur International Motor Show (KLIMS) 2010. 5 kereta konsep ini mengambil nama 5 pahlawan Melayu Melaka iaitu Tuah, Jebat, Kasturi, Lekir dan Lekiu.


Proton Lekir


Proton Jebat


Proton Lekiu


Proton Kasturi


Proton Tuah

Disebabkan designnya yang menarik, maka saya dengan sukacitanya mempromosikan kereta-kereta keluaran proton yang terbaru di teratak ini. Saya percaya dengan design seperti ini maka harganya pastilah agak tinggi dari kereta-kereta proton sebelum ini. Bila harganya tinggi maka tidaklah semua orang mampu untuk memilikinya. Nak memilikinya pun bukanlah suatu perkara yang mudah. Bila dah memilikinya pasti akan memikirkan pula pasal minyak yang mana baru-baru ini harga minyak naik lagi. Naik, naik dan naik lagi. Inilah habuan yang disajikan untuk rakyat yang setia menyokong kerajaan sekarang ini. Teruskan sokongan anda !!! Maaf teremosional pula. Tapi apa pun saya suka dengan design kereta-kereta di atas walaupun belum tentu mampu untuk memilkinya. Antara kereta keluaran negara yang lain :


Proton Inspira


Produa Bezza


Sumber : (link)

30 Zulhijjah 1431 - 6 Disember 2010
8.48 a.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Thursday, December 2, 2010

Makhluk yang Licik & Kreatif


Suatu pagi yang hening ketika berkumandangnya azan subuh

Iman : Bos, bangun ! Dah masuk waktu subuh ni.

Syaitan @ Nafsu : Alah... Baru azan bos. Tidur la lagi.

Iman : Bangun bos ! kalau bangun awal dan siap awal boleh solat jemaah di masjid

Syaitan @ Nafsu : Belum qomat lagi. Nanti dah qomat baru la bos bangun.

15 minit selepas azan berkumandang...

Iman : Bos, masjid dah qomat tu. Jom bangun, solat di masjid !

Syaitan @ Nafsu : Tak payah la pergi masjid. Solat di rumah pun sah juga bos. Tidur dulu. Waktu subuh panjang lagi ni.

Selepas 59 minit berlalu, dia terjaga dari tidurnya...

Iman : Bos dah lewat ni, jom solat !

Syaitan @ Nafsu : Alang-alang dah lewat, baik bos terus tidur je. Nanti boleh qodho'solat tu.

Boleh dikatakan setiap pagi kita akan melalui situasi seperti di atas. Di mana kita perlu memilih antara memenangkan iman ataupun syaitan dan nafsu kita. Kalau iman yang kita pilih, maka kita akan bangun menunaikan solat subuh dengan segera. Tapi jika syaitan dan nafsu yang menjadi pilihan maka kita akan tangguh dan tangguh menunaikan solat. Lebih malang lagi jika kita terus tidur sehingga habisnya waktu subuh. Banyak lagi situasi yang memerlukan kita membuat pilihan sama ada memenuhi kehendak iman ataupun nafsu dan syaitan. Syaitan akan membutakan mata kita dan menjadikan dosa dan maksiat yang kita lakukan nampak indah. Firman Allah dalam surah an-Nahl ayat 63 yang bermaksud

"Demi Allah, sungguh Kami telah mengutus (rasul-rasul) kepada umat-umat sebelum engkau (Muhammad), tetapi syaitan menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan mereka (yang buruk), sehingga dia (syaitan) menjadi pemimpin mereka pada hari ini dan mereka akan mendapat azab yang sangat pedih".

Begitulah sahabat-sahabat sekalian, syaitan dan nafsu menggoda kita agar lalai dalam melakukan ketaatan kepada Allah. Ada saja alasan dan cara yang diberikan kepada kita supaya kita mengikut telunjuk dia. Kreatif dan liciknya makhluk Allah yang bernama syaitan ini dalam menyesatkan anak cucu nabi Adam. Mereka bersungguh-sungguh menggunakan waktu yang diberikan oleh Allah ini untuk mengumpul pengikutnya sebanyak yang boleh untuk bersama-sama mereka di neraka kelak. Firman Allah dalam surah Fatir ayat 6 yang bermaksud

"Sungguh, syaitan itu musuh bagimu, maka perlakukanlah ia sebagai musuh. kerana sesungguhnya syaitan itu hanya mengajak golongannya agar mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala".

Syaitan tidak pernah berputus asa untuk menggoda manusia. Jika plan atau strategi pertama tidak menjadi maka dia akan ubah kepada plan kedua dan begitulah seterusnya sehingga manusia terkulai dengan pujuk rayu syaitan. Nau'zubillah. Contohnya jika mereka tidak berjaya menghalang manusia dari melakukan ketaatan maka mereka akan menusuk pula jarum riak ke dalam diri manusia agar berbangga dengan amal kebaikan yang dilakukan. Apabila ada sebesar zarah riak yang timbul pada setiap amal yang kita lakukan maka amalan itu akan tertolak. Syaitan memang mahukan kita miskin pahala dan kaya dengan dosa.

Itulah antara kelebihan syaitan, tidak pernah putus asa dan licik serta kreatif dalam menggoda manusia. Kelemahan kita manusia pula ialah sering termakan dengan tipu daya mereka. Manusia yang sering leka dan lalai dari mengingati Allah adalah sasaran yang paling mudah untuk ditumpaskan dan dikalahkan oleh godaan syaitan ini berbanding mereka yang selalu mengingati Allah. Firman Allah dalam surah al-'Araf ayat 201 yang bermaksud

"Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa apabila mereka dibayang-bayangi fikiran jahat (berbuat dosa) dari syaitan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya)".


Sahabat sekalian, jangan biarkan diri dikuasai nafsu dan syaitan sekiranya tidak mahu dihumban ke dalam api neraka yang bahan bakarnya terdiri daripada manusia yang derhaka dengan perintah Allah. Jikalau kita mampu untuk menahan azab Allah di akhirat kelak, maka berbuatlah sesuka hati di di dunia ini dan turutilah telunjuk syaitan. Tapi jika kita mahu menikmati keindahan syurga kelak maka berkorbanlah menahan keinginan nafsu dari melakukan perkara yang dimurkai Allah dan berhentilah dari terus menerus mengikut jejak langkah syaitan. Syaitan tidak mampu untuk menolong dirinya sendiri apatah lagi kita diakhirat kelak. Firman Allah dalam surah Ibrahim ayat 22 yang bermaksud

"Dan syaitan berkata ketika perkara (hisab) telah diselesaikan, "Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku, tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku tidak dapat menolongmu, dan kamu pun tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu. "Sungguh, orang yang zalim akan mendapat siksaan yang pedih".

Satu kata-kata hikmah yang berbunyi

“Jika kamu tidak disibukkan dengan kebaikan maka kamu akan disibukkan dengan kebatilan. Kebatilan akan mendekatkan kamu dengan syaitan”

Oleh itu sahabat, jangan biarkan diri lalai dan leka sehingga memudahkan syaitan menggoda kita. Pelajarilah 2 sifat syaitan iaitu tidak mudah putus asa dan kreatif. Jadilah orang yang tidak putus asa dengan rahmat Allah dan orang yang kreatif dalam menolak segala pujuk rayu syaitan laknatullah. Moga kita dijauhkan oleh Allah dengan makhluk yang bernama syaitan ini. Firman Allah dalam surah al-'Araf ayat 200 yang bermaksud

"Dan jika syaitan datang menggodamu, maka berlindunglah kepada Allah (dengan membaca a'uzubillahi minassyaitanirrajim). Sungguh, Dia Maha Mendengar dan Maha Mengetahui".

26 Zulhijjah 1431 - 2 Disember 2010
7.36 a.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Tuesday, November 30, 2010

25 Nasihat Luqman Hakim


1 - Hai anakku : Ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH.

2 - Orang - orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari ALLAH. Orang yang insaf dan sedar setalah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemuliaan dari ALLAH juga.

3 - Hai anakku : Orang yang merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadat dan taat kepada ALLAH, maka dia tawadduk kepada ALLAH, dia akan lebih dekat kepada ALLAH dan selalu berusaha menghindarkan maksiat kepada ALLAH.

4 - Hai anakku : Seandainya ibu bapamu marah kepadamu kerana kesilapan yang dilakukanmu, maka marahnya ibu bapamu adalah bagaikan baja bagi tanam tanaman.

5 - Jauhkan dirimu dari berhutang, kerana sesungguhnya berhutang itu boleh menjadikan dirimu hina di waktu siang dan gelisah di waktu malam.

6 - Dan selalulah berharap kepada ALLAH tentang sesuatu yang menyebabkan untuk tidak menderhakai ALLAH. Takutlah kepada ALLAH dengan sebenar benar takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dari sifat berputus asa dari rahmat ALLAH.

7 - Hai anakku : Seorang pendusta akan lekas hilang air mukanya kerana tidak dipercayai orang dan seorang yang telah rosak akhlaknya akan sentiasa banyak melamunkan hal hal yang tidak benar. Ketahuilah, memindahkan batu besar dari tempatnya semula itu lebih mudah daripada memberi pengertian kepada orang yang tidak mahu mengerti.

8 - Hai anakku : Engkau telah merasakan betapa beratnya mengangkat batu besar dan besi yang amat berat, tetapi akan lebih lagi daripada semua itu, adalah bilamana engkau mempunyai tetangga (jiran) yang jahat.

9 - Hai anakku : Janganlah engkau mengirimkan orang yang bodoh sebagai utusan. Maka bila tidak ada orang yang cerdik, sebaiknya dirimulah saja yang layak menjadi utusan.

10 - Jauhilah bersifat dusta, sebab dusta itu mudah dilakukan, bagaikan memakan daging burung, padahal sedikit sahaja berdusta itu telah memberikan akibat yang berbahaya.

11 - Hai anakku : Bila engkau mempunyai dua pilihan, takziah orang mati atau hadir majlis perkahwinan, pilihlah untuk menziarahi orang mati, sebab ianya akan mengingatkanmu kepada kampung akhirat sedangkan menghadiri pesta perkahwinan hanya mengingatkan dirimu kepada kesenangan duniawi sahaja.

12 - Janganlah engkau makan sampai kenyang yang berlebihan, kerana sesungguhnya makan yang terlalu kenyang itu adalah lebih baiknya bila makanan itu diberikan kepada anjing sahaja.

13 - Hai anakku : Janganlah engkau langsung menelan sahaja kerana manisnya barang dan janganlah langsung memuntahkan saja pahitnya sesuatu barang itu, kerana manis belum tentu menimbulkan kesegaran dan pahit itu belum tentu menimbulkan kesengsaraan.

14 - Makanlah makananmu bersama sama dengan orang orang yang takwa dan musyawarahlah urusanmu dengan para alim ulamak dengan cara meminta nasihat dari mereka.

15 - Hai anakk : Bukanlah satu kebaikan namanya bilamana engkau selalu mencari ilmu tetapi engkau tidak pernah mengamalkannya. Hal itu tidak ubah bagaikan orang yang mencari kayu bakar, maka setelah banyak ia tidak mampu memikulnya, padahal ia masih mahu menambahkannya.

16 - Hai anakku : Bilamana engkau mahu mencari kawan sejati, maka ujilah terlebih dahulu dengan berpura pura membuat dia marah. Bilamana dalam kemarahan itu dia masih berusaha menginsafkan kamu, maka bolehlah engkau mengambil dia sebagai kawan. Bila tidak demikian, maka berhati hatilah.

17 - Selalulah baik tutur kata dan halus budi bahasamu serta manis wajahmu, dengan demikian engkau akan disukai orang melebihi sukanya seseorang terhadap orang lain yang pernah memberikan barang yang berharga.

18 - Hai anakku : Bila engkau berteman, tempatkanlah dirimu padanya sebagai orang yang tidak mengharapkan sesuatu daripadanya. Namun biarkanlah dia yang mengharapkan sesuatu darimu.

19 - Jadikanlah dirimu dalam segala tingkahlaku sebagai orang yang tidak ingin menerima pujian atau mengharap sanjungan orang lain kerana itu adalah sifat riya yang akan mendatangkan cela pada dirimu.

20 - Hai anakku : Janganlah engkau condong kepada urusan dunia dan hatimu selalu disusahkan olah dunia saja kerana engkau diciptakan ALLAH bukanlah untuk dunia sahaja. Sesungguhnya tiada makhluk yang lebih hina daripada orang yang terpedaya dengan dunianya.

21 - Hai anakku : Usahakanlah agar mulutmu jangan mengeluarkan kata kata yang busuk dan kotor serta kasar, kerana engkau akan lebih selamat bila berdiam diri. Kalau berbicara, usahakanlah agar bicaramu mendatangkan manfaat bagi orang lain.

22 - Hai anakku : Janganlah engkau mudah ketawa kalau bukan kerana sesuatu yang menggelikan, janganlah engkau berjalan tanpa tujuan yang pasti, janganlah engkau bertanya sesuatu yang tidak ada guna bagimu, janganlah mensia siakan hartamu.

23 - Barang sesiapa yang penyayang tentu akan disayangi, sesiapa yang pendiam akan selamat daripada berkata yang mengandungi racun, dan sesiapa yang tidak dapat menahan lidahnya dari berkata kotor tentu akan menyesal.

24 - Hai anakku : Bergaullah rapat dengan orang yang alim lagi berilmu. Perhatikanlah kata nasihatnya kerana sesungguhnya sejuklah hati ini mendengarkan nasihatnya, hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah dari mutiara kata katanya bagaikan tanah yang subur lalu disirami air hujan.

25 - Hai anakku : Ambillah harta dunia sekadar keperluanmu sahaja, dan nafkahkanlah yang selebihnya untuk bekalan akhiratmu. Jangan engkau tendang dunia ini ke keranjang atau bakul sampah kerana nanti engkau akan menjadi pengemis yang membuat beban orang lain. Sebaliknya janganlah engkau peluk dunia ini serta meneguk habis airnya kerana sesungguhnya yang engkau makan dan pakai itu adalah tanah belaka. Janganlah engkau bertemankan dengan orang yang bersifat talam dua muka, kelak akan membinasakan dirimu.

CopyFrom : (link)

24 Zulhijjah 1431 - 30 November 2010
11.01 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Friday, November 26, 2010

Lima Syarat Jika Ingin Maksiat


Suatu hari ada seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata:

“Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong berikan aku nasihat.”

Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata:

“Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat.”

Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya.

“Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?”

Ibrahim bin Adham berkata:

1- “Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan memakan rezeki-Nya.”

Mendengar itu dia mengernyitkan kening seraya berkata:

“Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah?

“Ya!” tegas Ibrahim bin Adham.

“Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-Nya?”

2- “Yang kedua,” kata Ibrahim, “kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumi-Nya!

Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati.

Ibrahim kembali berkata kepadanya:

“Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu melanggar segala larangan-Nya?”

“Ya! Anda benar.” kata lelaki itu. Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. Ibrahim menjawab:

3- “Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat oleh-Nya!”

Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata:

“Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?”

“Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat?” kata Ibrahim.

Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat.

Ibrahim melanjutkan:

4- ”Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh”

Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar dan berkata:

“Wahai Ibrahim , mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?”

“Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?”

“Baiklah, apa syarat yang kelima?”

Ibrahim pun menjawab:

5- “Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya."

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata:

“Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya.” Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. “Mulai saat ini aku ingin bertaubat kepada Allah.” katanya sambil teresak-esak.


Wahai sahabat yang dirahmati Allah, malulah kita dengan Allah terhadap maksiat dan dosa yang telah kita lakukan pada Dia. Setiap maksiat yang kita lakukan akan menggelapkan hati dan menjauhkan kita dengan Allah. Dan hati mereka yang penuh dengan maksiat akan menyukarkan ilmu untuk masuk ke dalam diri. Oleh itu, jangan biarkan diri kita terus menerus dalam kemaksiatan. Tutuplah serapat-rapatnya pintu yang boleh mengheret kita ke arah maksiat. Bertaubatlah kepada Allah terhadap segala dosa yang telah kita lakukan kepada Dia. Jadilah seorang hamba yang bersyukur di atas segala nikmat yang telah dikurniakan kepada kita dengan melaksanakan segala perintahNya dan menjauhi segala laranganNya. Firman Allah dalam surah ad-Dhuha ayat 7-10 yang bermaksud

Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa; Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).

Copy From : (link)

#Tahniah diucapkan kepada salah seorang ahli bait saya Ustaz Ali Imran yang telah selamat diijab kabulkan dengan isteri tercinta pada 24 November baru ini di rumah isteri beliau di Perlis. Kami serumah mendoakan agar Ustaz Ali Imran dan isteri semoga dapat melayari bahtera rumah tangga ini mengikut acuan al-Quran dan as-Sunnah dan dikurniakan zuriat yang soleh dan solehah. Dan semoga bahagia di dunia dan akhirat. Amin.

20 Zulhijjah 1431 - 26 November 2010
8.55 a.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Monday, November 22, 2010

Setiap Kesukaran Pasti Ada Kesenangan


Kesukaran untuk memahami pertuturan orang-orang tempatan di sini menjadi suatu ujian buat diri yang lemah ini. Apatah lagi kebanyakan mereka menuturkan bahasa arab ammiyah (pasar) bukannya bahasa arab fusha (baku). Kadang-kadang terpaksa untuk menyuruh mereka mengulangi soalan untuk kali kedua agar dapat memahami dengan baik soalan yang diajukan kepada saya. Walaupun hampir 4 tahun lebih telah berada di bumi mesir ini namun masih belum dapat mengusai bahasa arab dengan baik. Lebih-lebih lagi arab ammiyah kerana kurangnya bercampur dengan penduduk tempatan di sini. Salah satu faktor untuk mengusai bahasa mereka ialah dengan selalu bergaul sesama mereka. Ini merupakan satu teguran buat diri dan sahabat-sahabat lain yang ingin mengusai bahasa arab ammiyah dengan baik.

Disebabkan diri ini tidak dapat mengusai bahasa arab ammiyah dengan baik maka ia menjadi kesukaran untuk memahami pelajaran yang di ajar di kuliah. Kebanyakkan pertuturan para syeikh bercampur antara fusha dan ammiyah. Ditambah lagi dengan pertuturan yang laju, maka semakin sulit untuk menangkap apa yang disampaikan. Boleh dikatakan 30% sahaja yang dapat difahami dari apa yang telah disampaikan sepanjang 2 jam kelas berjalan dalam satu subjek. Bukanlah salah para syeikh itu, tapi yang salahnya ialah diri sendiri kerana tidak mengusai bahasa arab. Namun demi ilmu, saya harungi jua kesukaran ini dengan tetap menghadiri majlis ilmu ini kerana saya percaya dan yakin bahawa setiap kesukaran yang dilalui pasti ada kesenangannya. Sesuai dengan firman Allah dalam surah as-Sharh ayat 6-7 yang bermaksud

Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.

Allah tahu apa yang kita inginkan. Apa yang penting kita perlu usaha dan berdoa kepadaNya untuk mendapatkan sesuatu perkara itu. Semalam, walaupun tidak memahami melainkan sedikit apa yang disampaikan oleh syeikh namun, saya menarik lafas lega setelah syeikh yang mengajar itu mendoakan setiap pelajar yang ada dalam kelas tersebut agar dapat memahami pelajaran yang diajarkan oleh syeikh-syeikh di sini. Inilah keberkatan dan kelebihan menghadirkan diri ke majlis ilmu. Sabda Rasulullah yang bermaksud

"Rasulullah SAW telah ditanya ; Wahai Rasulullah, majlis yang bagaimanakah yang terbaik bagi kami? Rasulullah bersabda ; majlis yang dihadiri oleh orang yang kamu akan mengingati Allah apabila melihatnya, bertambah ilmu kamu setelah mendengar kata-katanya dan apabila kamu melihat amal perbuatannya, kamu akan mengingati akhirat"

Semoga Allah memakbulkan doa syeikh semalam sepertimana makbulnya doa Rasulullah kepada Ibnu Abbas agar menjadi orang yang faqih dalam ilmu sehingga beliau menjadi antara perawi hadis yang terbanyak dikalangan para sahabat. Allah sentiasa melimpahkan rahmatNya ke atas mereka yang menghadiri majlis ilmu. Oleh itu, hadirkanlah diri ke majlis ilmu walaupun kita tidak dapat memahami 100% apa yang disampaikan oleh guru. InsyaAllah keberkatan dan rahmat Allah akan turun kepada mereka yang ikhlas dan bersungguh dalam menuntut ilmu. Mudah-mudahan pada akhir nanti Allah mengurniakan kefahaman kepada kita.

Nasihat buat diri dan sahabat seperjuangan, ayuh perkasakan penguasaan bahasa arab fusha & ammiyah dalam diri untuk memudahkan kita memahami apa yang diajarkan oleh syeikh-syeikh di kuliah dan memahami pertuturan penduduk tempatan. Sama ada kita selalu bergaul dengan mereka atau membaca akhbar-akhbar tempatan dan sebagainya untuk mengimprovekan penguasaan bahasa arab kita. Bak kata orang putih it's difficult but not impossible untuk mengusai bahasa arab fusha @ ammiyah. Kita mampu sebenarnya. Semuanya tergantung kepada kita. Nak seribu daya tak nak seribu dalih. Apa yang pasti kesukaran dan kepayahan bukanlah suatu alasan untuk kita give up. Tapi teruslah berusaha mengharungi jalan kesukaran itu agar dibukakan pintu kesenangan untuk kita pada akhirnya. Dan moga Allah mengurniakan kafahaman dalam setiap ilmu yang kita pelajari. Amin.

16 Zulhijjah 1431 - 22 November 2010
10.19 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Saturday, November 20, 2010

"Iman, Kamu Cuti Hari Ini?"


Iman : Assalamualaikum

Diri : Wa'alaikummussalam. Oh Encik Iman! Saya rasa dah dua tiga minggu kamu tak datang ke pejabat. kamu Cuti ke?

Iman : Apa pula saya cuti bos. Saya kan diberi cuti

Diri : Oh ye, lupa. Itu la, saya ingatkan segala urusan akan lebih terurus dan keuntungan syarikat akan bertambah selepas ambil Encik Nafsu bekerja. Tapi jadi kelam kabut pulak.Lepas terdengar ustaz kat tv berceramah hari tu, saya teringatkan kamu.

Iman : Jadi saya boleh kembali bekerja la bos? Saya boleh ambil balik jawatan saya dari Encik Nafsu?

Diri : Eh, tak boleh. Saya sayang nak pecat En Nafsu. Walaupun saya terpaksa bayar gaji yang tinggi, tapi dia berjaya menghiburkan saya.

Iman : Kalau macam tu, lebih baik saya berundur.

Diri : Eh, jangan! Tolonglah saya. Saya tak boleh kehilangan kamu berdua.

Iman : Tapi bos, kami tak mungkin bersama dalam satu syarikat. Perbezaan antara kami sangat besar. En Nafsu tu saya lihat anti sangat dengan saya.

Diri : Saya rasa serba salah pula.

Iman : Bos boleh pilih satu sahaja. Bos perlu mujahadah untuk pecat En Nafsu, Bos.

Diri : Saya tahu. Jauh dalam hati saya, saya memang perlukan kamu, En Iman. Iri hati saya tengok syarikat ustaz kat sebelah. Mereka boleh maju sebab ada orang macam kamu. Baiklah, saya kena pecat juga En Nafsu, tak kiralah apa yang berlaku. En Iman, saya mahu kamu tubuhkan balik jabatan solat, puasa, zikir, al Quran dan apa-apa yang patut.

Iman : Alhamdulillah, nampaknya bos dah buat keputusan yang bijak. Kalau bos teruskan prestasi yang cemerlang ni, saya yakin bos akan dinaikkan pangkat oleh CEO (Allah s.w.t) sebagai Muttaqin.

Kitalah bos kepada diri sendiri. Kita yang menguruskan semua tentang diri, makan minum, pakaian, pelajaran dan pekerjaan. Tetapi yang lebih penting ialah bagaimana kita menguruskan iman kita. Buatlah keputusan terbaik dan pilihlah agenda dan aktiviti yang boleh menyuburkan iman. Jangan ditendang keluar amalan soleh dam jangan melambai-lambai palit dosa masuk ke dalam diri.

Cerita ini dipetik dari majalah Solusi. Ingin saya kongsikan bersama sahabat-sahabat yang belum berkesempatan membaca cerita ini. Ambillah pengajaran dari cerita ini sebagai muhasabah bersama. Tidak salah untuk memenuhi kehendak nafsu selagi ia tidak bercanggah dengan syariat islam itu sendiri. Kawallah nafsu kita berpandukan al-Quran dan as-Sunnah. Jangan dituruti nafsu secara melulu tanpa ada pantang larangnya. Suburkanlah dalam diri keimanan yang betul-betul mantap agar dapat memandu nafsu ke arah yang diredhoi Allah. Moga kita mampu untuk menundukkan nafsu yang liar agar dapat mematuhi segala perintah Allah dan menjauhi laranganNya. Amin.

14 Zulhijjah 1431 - 20 November 2010
2.05 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Monday, November 15, 2010

Pengorbanan


Salam AidilAdha 1431 diucapkan kepada seluruh umat islam yang bakal menyambut hari kebesaran islam ini pada esok hari di Mesir dan kawasan yang sewaktu dengannya. Manakala di Malaysia akan menyambutnya pada 17 November. Marilah sama-sama kita menyambut AidilAdha ini dengan menghayati kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dalam mematuhi perintah Allah. Di mana baginda diperintah untuk menyembelih anaknya sendiri sepertimana yang tercatat di dalam firman Allah dalam surah As-Shaffat ayat 100-110 yang bermaksud

" Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh!" Lalu Kami berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh seorang anak yang penyabar. Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar". Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim - dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami), Serta Kami menyerunya: "Wahai Ibrahim! "Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata; Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar; Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian: "Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!". Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.

Penantian yang begitu lama oleh Nabi Ibrahim untuk memperoleh zuriat sehinggalah baginda tua barulah dikurniakan seorang anak. Namun tidak lama selepas itu Nabi Ibrahim diuji dengan ujian yang cukup berat oleh Allah. Namun kerana taat akan perintah Allah nabi Ibrahim akur dengan suruhan itu walaupun anaknya yang menjadi taruhan. Lihatlah betapa besar pengorbanan yang terpaksa dilalui oleh baginda. Adakah kita setabah Nabi Ibrahim dan anaknya Nabi Ismail dalam menempuh ujian seberat ini??? Ambillah pengajaran dari kisah yang telah dirakamkan ini. Walau seberat manapun perintah Allah ke atas kita, haruslah kita patuh dan taat. Berusalah sedaya upaya untuk menjalankan setiap suruhanNya dan meninggalkan laranganNya. Janganlah dituruti hawa nafsu dan syaitan yang pada akhirnya akan menjerumuskan kita ke dalam kemaksiatan dan nerakalah selayaknya bagi mereka yang menjadi pengikut syaitan laknatullah. Na'uzubillah min zalik. Ya Allah, Engkau bimbinglah kami agar kami sentiasa berada pada jalanMu yang lurus ini. Dan letakkanlah kami bersama-sama mereka yang Engkau redhoi. Amin ya Rabb.

SALAM AIDILADHA 1431 MAAF ZAHIR BATIN

9 Zulhijjah 1431 - 15 November 2010

10.40 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Sunday, November 14, 2010

Kurniaan Allah


Rasa terharu setelah melihat satu klip video yang dishare oleh seorang sahabat dalam facebook. Dalam klip video itu menunjukkan seorang lelaki yang cacat mentalnya sedang diuji hafalan Al-Qurannya oleh dua orang syeikh. Setiap soalan yang diberikan mampu dijawab oleh lelaki itu dengan baik sekali tanpa memerlukan masa yang lama untuk mencari ayat tersebut. Kedua-dua syeikh yang menguji lelaki tersebut cukup kagum dengan kelebihan yang ada pada lelaki tersebut. Lelaki tersebut tidak mengetahui perkara lain selain dari Al-Quran sepertimana yang diberitahu dalam video tersebut. Inilah mukjizat dan kehebatan Kalam Allah yang suci ini.

Maha suci Allah atas nikmat seperti ini yang tidak dikurniakan melainkan ke atas orang-orang yang terpilih untuk memelihara Kalam SuciNya ini. Saya cukup tersentuh dengan perkara ini, Belum tentu saya yang kerdil dan dhoif ini serta sahabat-sahabat seperjuangan yang lain mampu untuk menjadi seperti lelaki tersebut melainkan Allah berkehendak akan perkara itu. Sahabat sekalian, Al-Quran ini adalah Kalam Allah yang suci. Ianya tidak akan kekal di dalam diri para penghafal Al-Quran ini sekiranya diri seseorang itu penuh dengan maksiat kepada Sang Pencipta. Hanya hati yang bersih dengan nur iman sahaja mampu untuk mengekalkan hafalan Al-Quran di dalam dada. Wahai para penghafal Al-Quran sekalian, alangkah indahnya andai kita dapat menjadi seperti lelaki tersebut!!! Memang bukan satu perkara yang mudah tapi tidak mustahil kita mampu untuk jadi seperti beliau.

Janganlah membuang masa yang ada dengan perkara yang sia-sia. Ayuh sama-sama kita menjaga hafalan Al-Quran kita dengan sentiasa mengulang Al-Quran tidak kira di mana dan bila waktunya. Sayangilah hafalan kita sepertimana kita menyangi diri kita sendiri. Al-Quran ini cukup mudah hilang dari ingatan sekiranya kita tidak menjaganya dengan baik sepertimana sabda Nabi yang bermaksud

"Peliharalah Al-Quran, Demi Tuhan yang nyawa Muhammad berada di tanganNya, sesungguhnya ia lebih mudah terlepas daripada unta dalam ikatanNya."

Saya percaya setiap para Huffaz Al-Quran ingin sekali untuk mengingati setiap inci dari hafalan Al-Quran mereka. Namun perkara itu tidak akan terjadi bahkan mustahil sekiranya kita tidak ada kesungguhan dalam menjaga hafalan Al-Quran tersebut. Percayalah sahabat bahawa Allah tidak akan mensia-siakan para huffaz yang berusaha untuk mengingati hafalan mereka melainkan pada akhirnya Allah akan kurniakan ingatan yang betul-betul tajam dan mantap sehingga mampu untuk mengingati seluruh hafalan Al-Quran sepertimana lelaki tadi. Oleh itu, cubalah sedaya upaya untuk istiqomah membuka lembaran Al-Quran dan mengulangnya setiap hari. Janganlah biarkan sehari yang berlalu tanpa anda bersama dengan Al-Quran. InsyaALLAH mudah-mudahan saya dan sahabat seperjuangan tergolong dalam golongan mereka yang mengingati hafalan Al-Quran keseluruhannya. Amin ya Rabb.

Klip Video : Klik Sini

8 Zulhijjah 1431 - 14 November 2010
9.53 p.m
Awwal Nuhas, Tanta , Mesir

Saturday, November 13, 2010

Kekurangan Itu Bernilai


Suatu masa di negeri China, ada seorang perempuan tua yang miskin setiap hari berulang alik mengangkut air dengan bekas airnya. Oleh kerana kemiskinan yang dilaluinya, satu bekas pada bekas airnya telah bocor dan yang satu lagi sempurna dan dalam keadaan yang baik. Setiap kali mengangkut air, perempuan tua itu menerima hakikat bahawa bekas yang bocor itu hanya tinggal separuh airnya apabila sampai ke rumah dan yang satu lagi penuh. Selama bertahun-tahun inilah yang dilalui oleh perempuan tua yang tabah ini.

Bekas yang sempurna dan berjaya membawa air, penuh bangga dengan dirinya berkhidmat kepada tuannya sedangkan bekas bocor sentiasa merasa rendah diri atas kekurangannya. Pasti khidmat kepada tuannya tidak sesempurna bekas yang satu lagi. Kedua-duanya berada pada kedudukan yang berlawanan.

Selepas beberapa tahun dalam keadaan demikian, suatu hari di tepi sungai ketika rutin biasa mengambil air, si bekas yang rosak meluahkan perasaannya kepada perempuan tua tersebut dalam keadaan yang sangat sedih.

"Aku malu dengan diri sendiri ini. Aku ni bocor…tidak sempurna seperti bekasmu yang lagi satu. Bila sampai ke rumah, aku tidak pernah berjaya membawa air sebanyak dia".

Perempuan tua berhati tabah dan mulia itu tersenyum lembut sambil berkata:"Aku sudah lama tahu tentang keadaanmu yang bocor kalau itu yang engkau anggap sebagai tidak sempurnya. Tapi kekurangan bukan bermakna engkau tidak berguna. Sebab itu aku menabur benih di sepanjang pinggir jalan yang kita lalui setiap hari. Kerana aku tahu engkaulah yang menyiram benih-benih bunga sehingga ia tumbuh dan menghiasi jalan itu".

"Aku memetik bunganya, dibawa balik dan menghiasi rumah sehingga suasana rumah begitu tenang dan indah. Suasana ini memberi kelapangan fikiran dan perasaan sehingga aku bertenaga untuk melalui setiap hari yang berlalu. Bunga itu memberi inspirasi yang tidak ternilai".

"Engkau sangat berjasa pada diriku. Kekuranganmu sesungguhnya membuahkan keindahan yang hanya dapat dihargai dan dilihat dengan mata hati yang cerah. Jadilah dirimu seadanya. Apa yang engkau anggap tidak sempurna dalam dirimu, itulah sumber keindahan yang berjaya menyejukkan hatiku seperti air yang segar menghilangkan dahaga di tekak yang kering…".

Kesempurnaan hanyalah milik Allah. Dengan kesempurnaanNya, Dia menjadikan ketidaksempurnaan makhluk sebagai suatu rahmat. Firman Allah s.w.t dalam surah al-Mu'minun ayat 115 yang bermaksud

"Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami?"

# Setiap manusia dikurniakan kelebihan dan kekurangan. Tiada insan di dunia ini yang sempurna. Kesempurnaan hanyalah milik Allah. Janganlah bersedih di atas kelemahan yang ada pada diri. Redholah dengan apa yang Allah kurniakan untuk diri kita. Tidak ada yang dijadikan sia-sia seperti yang termaktub dalam firman Allah di atas. Oleh itu, Janganlah kita mengeluh dengan kekurangan yang ada pada diri. Sentiasalah bersyukur dengan kurnian Allah pada kita. Kekurangan itu bukanlah sia-sia bahkan kekurangan itu bernilai.

Copy From : Link

7 Zulhijjah 1431 - 13 November 2010

11.06 p.m
Awwal Nuhas, Tanta, Mesir

Thursday, September 30, 2010

Tidak Semudah Lidah Menutur


Aidilfitri terus disambut oleh umat islam khususnya di Malaysia walaupun Aidlifitri hampir ke penghujungya namun masih lagi ramai yang membuat rumah terbuka sama ada di peringkat individu, keluarga, persatuan dan sebagainya. Begitulah saban tahun suasana Aidilfitri di Malaysia. Tiada masalah untuk membuat rumah terbuka selagi mana tidak melanggar batas-batas yang telah ditetapkan oleh Islam. Dalam sibuk menyambut Aidilfitri, jangan dilupa untuk melakukan puasa sunat 6 Syawal. Masih lagi sempat untuk menunaikannya bagi yang belum start berpuasa. Alangkah rugi sekiranya kita tidak menunaikannya kerana barangsiapa yang melakukannya maka pahalanya seperti melakukan puasa setahun sepertimana sabda Nabi yang bermaksud

“Sesiapa berpuasa bulan Ramadhan, kemudian ia ikuti dengan berpuasa enam hari di bulan syawal, maka ia seolah-olah berpuasa setahun” (HR Imam Muslim dari Abu Ayyub al-Ansari r.a.)
Bukan perkara yang mudah untuk istiqomah dalam melakukan sesuatu amalan kebaikan. Buktinya kita lihat saja bila berakhirnya Ramadhan, setiap kebaikan yang telah kita lakukan dalam bulan Ramadhan seperti solat berjemaah, membaca Al-Quran, bersedekah, qiamullail dan amalan-amalan sunat yang lain tidak mampu untuk kita kekalkan dalam bulan-bulan yang lain. Kita kembali kepada sifat kita sebelum Ramadhan yang malas untuk melakukan amalan kebaikan. Kita hanya nampak bahawa bulan untuk beribadah hanyalah pada bulan Ramadhan tidak pada bulan-bulan lain sedangkan kita dituntut oleh Allah untuk beribadah setiap masa tidak kira pada bulan apa sekalipun. Sesuai dengan firmanNya dalam surah az-Zariyat ayat ke 56 yang bermaksud

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Ini bukanlah bermaksud kita perlu duduk di masjid setiap masa tanpa perlu melakukan perkara yang lain. Tapi setiap perkara kebaikan yang kita lakukan kerana Allah itu adalah ibadah. Oleh itu alangkah baik sekiranya kita mampu untuk istiqomahkan amalan-amalan kebaikan yang kita lakukan dalam bulan Ramadhan yang lalu. Bertadarus & tadabbur Al-Quran, sedekah, solat sunat, qiamullail dan sebagainya. Sabda Rasulullah yang bermaksud

Amalan yang paling disukai oleh Rasulullah s.a.w ialah amalan yang dikerjakan secara istiqomah.

Sahabat yang dirahmati Allah, bulan Ramadhan yang lalu kita telah mendidik diri ini untuk menjadi insan yang bertaqwa kepada Allah. Amat malang sekiranya kita mensia-siakan usaha kita yang lalu dengan kembali melakukan maksiat kepada Allah. Mungkin kita rasa seronok melakukannya, tapi ingatlah keseronokan itulah yang akan menghumbankan kita ke dalam neraka Allah. Nau'zubillah min zalik. Nikmat dunia ini hanyalah sementara. Yang kekal hanyalah nikmat di akhirat kelak. Dunia adalah syurga bagi orang kafir dan penjara bagi orang mukmin dan begitulah sebaliknya. Mana yang anda mahukan??? Syurga dunia atau akhirat??? Tepuk dada tanyalah iman masing-masing. Saya pasti semua ingin ke syurga di akhirat kelak. Jadi jom kita memperbanyakkan ibadah kepada Allah sebagai tiket untuk menuju syurga yang diimpikan. Bukan hanya tunggu bulan Ramadhan sahaja.

Pernah ditanya kepada Nabi bagaimana ingin berjiran dengan baginda di syurga nanti. Jawab Nabi tolong aku dengan memperbanyakkan sujud iaitu memperbanyakkan solat sunat. Memang perkara ini tidak semudah lidah menutur namun demi untuk bersama dengan Rasulullah di syurga nanti perlulah mujahadah yang tinggi untuk melawan setiap godaan nafsu dan syaitan yang sentiasa menghasut manusia agar manusia berhenti dari melakukan ketaatan kepada Allah. Semoga kita diberi kekuatan dan kemudahan untuk melaksanakan ibadah kepada Allah dengan hati yang ikhlas serta mampu untuk istiqomah insyaAllah amin.

21 Syawal 1431 - 30 September 2010
10.58 a.m
Ipoh, Perak, Malaysia
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...